Visiting Bandung

Hari Minggu kemarin tanggal 30-31 Agustus…Gue mengunjungi kota Bandung. Tujuan kali ini murni hanya untuk “Jalan-jalan”. Jalan-jalannya sudah gue tentukan ke mana aja, salah duanya ialah mengunjungi toko craft. Yang pertama Tobucil, berlokasi di Jl. Aceh no. 56 dan yang satunya lagi Tulipcraft, berlokasi di Arcamanik.

Keduanya memang sudah lama ingin gue kunjungi. Selama ini kan hanya tau toko onlinenya aja. Sebelum gue berkunjung ke sana gue udah kirim message ke tokonya, menanyakan waktu buka. Soalnya gue ke sana kan hari Minggu, takutnya ga buka. Ternyata keduanya buka. Jadi deh berkunjung.

Tobucil

Gue ke tobucil setelah gue check in di hotel. For info aja nich, gue nginepnya di Hotel Karmila, tarifnya murah banget per malamnya. Jadi yah kalau mau nginep semalam-dua malam sih gue saranin di sana aja. Lho kok jadi ngomongin hotel yah , hehehehe. Iya jadi setelah check in gue langsung menuju Tobucil. Yah karena gue ini buta arah n hanya naik angkot. Maka jadilah gue orang yang sangat mematuhi peribahasa “Malu bertanya sesat di jalan”. Jadi siapapun yang ada yah gue tanyain. Pertama gue tanya ke resepsionis hotel “Mas..mas..kalau mau ke Jl. Aceh, naik angkot apa ya?” Dan si mas-mas entah siapa namanya itu pun menjawab “Oo naik angkot yang ke arah BIP aja mbak, nanti turun di lampu merah ke dua terus turun ke bawah, ada plangnya kok Jl. Aceh”. Gue pun keluar hotel n di luar naik angkot yang ke arah BIP turun di lampu merah kedua. Di sana gue nanya lagi sama supir angkot. Dia pun menunjuk ke arah bawah. Di jalanan menuju arah bawah gue nanya sama dua neng geulis soal nomor 56. Neng geulis satu bilang ke atas, yang lainnya bilang ke bawah dengan nada PD. Ya udah gue pun mengikuti yang bernada PD tadi menuju ke arah bawah.Semakin ke bawah, kok nomornya semakin kecil alias angka belasan, karena gue ragu gue nanya lagi ke penjual rokok di sana dan dia menunjuk ke arah atas. What??!! Gue harus jalan lagi ke atas….???!

Berhubung penasaran dan kepengen banget ke Tobucil ya udah deh gue bela-belain memutar arah lagi. Kali ini gue naik becak dan memastikan dulu kalau abang becaknya tau jalan. Ternyata…jauh banget ke atasnya….! Untung ga jadi jalan kaki. Liat kanan, liat kiri, mana yaaaa Tobucil…kok ga ada papan namanya. Eeeh ketemu juga, papan namanya kecil banget, hampir ga kelihatan.Dengan ragu-ragu gue masuk ke halamannya. Yang mana ini tokonya, ada rumah, n ada tempat kecil (Emang mirip toko sih). Gue masuk ke dalam toko….kesan pertama gue “Kecil amat” Dan mata gue langsung tertuju ke tempat gulungan benang katun di sisi tembok. Dikit yaaah? Kok di toko online banyak. Mbak penjaganya bilang “Ke belakang aja mbak liat benangnya” Dan di sana…..banyaaaaaak banget benangnya…..jenis dan jumlahnya banyak banget. Dan banyak juga yang beli. Mbaknya hanya satu. Hehehe… ya udah langsung deh mencari benang incaran gue di sana,  sambil meraba-raba benang lainnya, maksudnya biar berasa teksturnya gitu lho. Lembut, kasar, semi lembut. Unik-unik jenis benangnya. Warnanya pun banyak. Gue langsung mencomot 2 gulung benang incaran gue n satu lagi jenis benang yang rada curly tapi lembut banget. Niatnya sih mau gue buat syal n tempat Hp.

Di sana sebenernya ada juga buku-buku dan gue masih penasaran dengan perpustakaan buku-buku craftnya cuma…karena teman gue masih pengen beli baju jadi yah gue ga bisa lama-lama di sana. Lain kali gue pasti ke sini lagi untuk liat-liat bukunyadan ngobrol-ngobrol.But be honest, gue lebih senang belanja langsung, karena jenis benangnya banyak jadi bisa dirasakan langsung n mengira-ngira bisa dipakai untuk apa. Kalau online yah hanya berdasarkan penjelasan aja. Tapi senang sih udah merasakan langsung tempat yang tadinya hanya bisa dilihat online.

Tulipcraft

Gue ke Tulipcraft keesokan harinya. Niatnya berangkat pagi tapi malah kesiangan karena malamnya gue ke PVJ (Paris Van Java) sampai malam. Bahas PVJnya di bawah aja deh yah. Perjalanan ke Arcamanik dari Dago tempat gue menginap, its far…far…far…away….! Dari Dago (IR. Juanda 32), gue naik angkot ke Jl. Riau atau Jl. RE Martadinata. Dari sana gue naik angkot jurusan Panghegar-Dipati Ukur, karena angkot ini melewati Gerbang Arcamanik.And do you know berapa lama gue di angkot….almost 1 hour! And the weather is so hot!!. Hampir 10 menit sekali gue nanya ke supir angkotnya “Arcamanik masih jauh Bang?”.

Sampailah gue di Gerbang Arcamanik. Gerbangnya gede banget dan ada tulisannya Arcamanik.Dari sana gue kira bisa naik angkot lagi atau jalan kaki. Ga taunya harus naik ojek. Gue ga gitu suka naik ojek di tempat yang belum gue kenal. Makanya gue ragu-ragu, beneran jauh atau hanya akal-akalan tukang ojek nich. Karena ga tau ya udahlah naik ojek aja, dan….eng-ing-eng….beneran JAUH!. Hahahaha untung naik ojek.

Sampai di Tulipcraft, wah tokonya juga kecil tapi gue suka sih penataan tokonya dan banyaknya jenis benang di sana. Gue sudah nulis wanted list yarn. Jadi di sana ga berlama-lama mikir, langsung mencari-cari benang incaran gue. Lamanya masalah milih warna aja sih. Soalnya warnanya cantik-cantik, but ga semuanya ready stock lebih dari 2 gulung. Padahal ada beberapa project yang butuh 4 gulung per warnanya. Mbaknya bilang “Mbak, kalau mau pesan lebih dari 2 gulung, mendingan lewat online jadi bisa disiapin dulu” What????!!! Jadi sia-sia dong gue datang? Hehehe ga juga sih.

Cuma pikir-pikir-pikir…yah untuk Tulipcraft rasanya memang lebih baik pesan online aja atau booking dulu sebelum datang. Supaya benang-benangnya banyak yang ready stock, paling ga untuk wanted list gue. Puas deh belanja benangnya di sana. Hanya memang jauh banget. Kalau bawa mobil ga masalah. Kalau naik angkot sebaiknya siapkan waktu dari pagi hari. Dan kalau bisa menginap saja supaya ga capek. Masa jauh-jauh datang dan di sana hanya sebentar? Rugi dong! Secara di sana terima kursus juga. Hehehehe…..

Paris Van Java

Sebenarnya gue sama sekali ga ada niat datang ke PVJ ini. Teman gue lah yang punya rencana ke sini. But berhubung ada suatu pembatalan janji makanya jadilah gue dan dia ke sini, ditemani someone special (Ada deh orangnya, cuma mirip banget sama beruang Grizzly). Gue ke sana naik taksi. Ga jauh juga dan emang ke sana itu lebih enak di malam hari supaya gue bisa melihat-lihat indahnya lampu aneka warna yang berkelap-kelip.Kesan gue di sana itu sangat LUX yah. Orang-orangnya sangat modis n up-to-date. Barang-barang harganya mahal. Dan di sana berkesan HIGH Class Community. Bukan tempat gue banget rasanya.

Paling yang gue suka hanya tempat makannya dan ada Pet Shop. Anjing-anjing di sana bagus n lucu-lucu. Gue ga ingat nama tempatnya, tapi gue suka Pet Shop. Gue makan di Zenbu. Dan nyobain Mushroom Mozaru (Kalau ga salah nyebut nich) Enak sih hanya cabenya gede-gede banget n pedas. Selain itu nyobain es krim Gelato, 2 Scope. Enak banget es krimnya. Malamnya langsung gue batuk-batuk. Sebenernya gue memang lagi batuk. Tapi berhubung ini rekomendasi somoene…yah nyobain juga deh meski ohok-ohok.

2 Comments Add yours

  1. grizzly bear says:

    Memang sih klo ke bandung lebih enak klo membawa kendaraan sendiri dan di sana sudah ada tour guide nya (teman atau saudara) yang sudah tahu seluk beluk bandung, jadi ga wasting time. Sebenarnya Bandung itu kecil hanya saja banyak satu arah jadi kelihatan jauh, apalagi klo pake angkot… busyet deh keliling bandung dl tuh.

    Lain kali klo sedang batuk ditawarin apa saja jangan mau yah… supaya cepat sembuh…

    sukses untuk hobby kamu yah… boleh juga tuh kalo mulai jualan on line….

  2. amorecherry says:

    wow…di resensi kan toh…hehehe…jdi inget pas jln2 kmrn..hahaha

    kapan yha bsa ksna lage…tp maunya 3hari2mlm, jgn smlm doank…hehehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s